Beranda

Kontak

Kontribusi

 

Tahukah Anda...

Museum-museum di Taman Mini Indonesia Indah: Museum Asmat, Museum Indonesia, Museum Istiqlal, Museum Keprajuritan Indonesia, Museum Komodo dan Taman Reptilia, Museum Listrik dan Energi Baru, Museum Minyak dan Gas Bumi, Museum Olahraga, Museum Penerangan, Museum Prangko Indonesia, Museum Pusaka, Museum Serangga dan Taman Kupu, Museum Telekomunikasi, Museum Timor-Timur, Museum Transportasi.

 

Kategori Museum

 

  Arkeologi (7)

 

  Benteng (3)

 

  Biologi (9)

 

  Geologi (4)

 

  Lain-lain (8)

 

  Militer (4)

 

  Negeri/Daerah (19)

 

  Pribadi (7)

 

  Sejarah (14)

 

  Seni (7)

 

  Tokoh (14)

 

  Transportasi (3)

   
Publikasi Terkini
 
Pencarian
 

  
Berlangganan Berita
 

  



Museum Goedang Ransoem, Sawahlunto

 

Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah

Pengantar | Komentar | Galeri Foto


tpi_cogan.jpg

REPLIKA COGAN

PENGANTAR
Dalam perjalanan sejarah, keberadaan suatu peninggalan sejarah baik berupa bangunan maupun benda warisan budaya selalu tidak terawat dengan baik sehingga generasi selanjutnya tidak mengetahui dengan pasti perjalanan sejarah suatu negeri. Hal ini ditambah dengan kondisi geografis kota Tanjungpinang yang berdekatan dengan Malaysia dan Singapura, sehingga benda warisan budaya daerah yang berharga rentan dibawa ke luar negeri. Sudah sewajarnyalah pemerintah daerah dalam hal ini Pemerintah Kota Tanjungpinang menghimpun semua aset yang bernilai sejarah budaya ditempatkan dalam Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah.

Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah merupakan salah satu upaya Pemerintah Kota memberikan ruang yang luas kepada seluruh masyarakat untuk mengetahui dan mempelajari benda koleksi yang dipamerkan di museum. Kami menyadari koleksi yang ada di Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah belumlah memadai sebagaimana yang diharapkan kita semua, namun setidaknya dapat memberikan kontribusi pada khalayak ramai. Harapan kami dengan adanya museum, kepada pemilik barang yang menguasai benda warisan budaya dapat menyerahkan kepada Pemerintah untuk menambah khazanah koleksi museum.

 

tpi_galeri_tpi_kota_bermula.jpg

GALERI TANJUNGPINANG KOTA BERMULA

RIWAYAT MUSEUM
Menelusuri jejak Kota Tanjungpinang dapat dilakukan dengan berkunjung ke Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah, yang menempati eks gedung pertama Sekolah Tingkat Dasar masa kolonial dengan nama Hollandsch-Inlandsche School (HIS) tahun 1918, yang pada zaman Jepang diganti dengan nama Futsuko Gakko. Pada zaman kemerdekaan gedung ini tetap difungsikan sebagai Sekolah Rakyat dan akhirnya dijadikan SD 01 sampai tahun 2004. Mengingat gedung ini memiliki nilai penting bagi sejarah awal mula pendidikan di Tanjungpinang, maka direkomendasikan untuk dijadikan Museum Kota Tanjungpinang dengan nama Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah.

Koleksi yang dipamerkan di museum menceritakan tentang Tanjungpinang Kota Bermula, Seni dan Budaya, Keragaman Budaya di Kota Tanjungpinang, dan berbagai jenis keramik yang dikumpulkan dari Tanjungpinang dan daerah sekitarnya. Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah diharapkan dapat menjadi pusat studi wisata budaya, pelestarian, dan upaya menjadikan masyarakat lebih menghayati nilai luhur kebudayaan.

 

tpi_koleksi_keramik.jpg

KOLEKSI KERAMIK

I. KOLEKSI ETNOGRAFI
Koleksi etnografi merupakan benda-benda hasil budaya berbagai etnis berupa peralatan yang digunakan untuk upacara maupun dipakai sehari-hari seperti perhiasan atau aksesori, busana, senjata, dan juga peralatan rumah tangga.

II. KOLEKSI KERAMOLOGIKA
Koleksi keramik kebanyakan untuk peralatan rumah tangga dengan bahan tanah liat. Umumnya berasal dari China, Jepang, dan Eropa, seperti kendi, piring, guci, atau tempayan.

III. KOLEKSI TEKNOLOGIKA
Benda-benda koleksi teknologika merupakan benda hasil teknologi yang menggambarkan tingkat pencapaian teknologi suatu zaman. Benda-benda koleksi berupa alat-alat musik diantaranya gramafon, akordeon, alat-alat teknologi seperti mesin penggiling karet, telepon engkol, dll.

 

tpi_galeri_keragaman_budaya.jpg

GALERI KERAGAMAN BUDAYA

IV. KOLEKSI HISTORIKA
Benda-benda atau sesuatu yang mempunyai nilai kesejarahan, menjadi objek studi tentang sejarah meliputi kurun waktu ditemukan catatan-catatan tentang sejarah, masuknya pengaruh bangsa lain. Benda-benda tersebut pernah digunakan berhubungan dengan kejadian/peristiwa sejarah. Koleksi-koleksi yang dipamerkan antara lain artefak, catatan dan naskah kuno, gambar-gambar ilustrasi, miniatur, dan foto-foto.

V. NUMISMATIKA DAN HERALDIKA
Koleksi numismatik merupakan benda-benda yang pernah beredar dan digunakan masyarakat seperti koin, uang kertas, dan token. Sedangkan koleksi heraldika berupa lambang-lambang, medali/tanda jasa, cap/stempel, dan amulet.

VI. FILOLOGIKA
Benda koleksi yang merupakan hasil budaya manusia masa lampau berbentuk tulisan tangan. Koleksi seperti ini sangat banyak ditemukan di daerah Pulau Penyengat yang memang terkenal sebagai kawasan budaya sastra Melayu. Naskah-naskah tersebut berisikan hal-hal yang berhubungan dengan ajaran agama, hukum, silsilah, perjanjian, dan lain sebagainya.

 

tpi_alam_perkawinan_melayu.jpg

KOLEKSI GALERI
ALAM PERKAWINAN MELAYU

VII. FOTO-FOTO SEJARAH
Salah satu andalan di setiap museum adalah koleksi foto sejarah, demikian pula dengan Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah. Koleksi foto sejarah yang dimiliki diharapkan dapat membangkitkan rasa cinta kepada Tanjungpinang yang terus berkembang seperti tergambar pada foto-foto yang ditampilkan. Hal ini tentu saja akan dapat pula mengundang rasa nostalgia yang memberikan nilai tambah terhadap Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah.

VIII. PELAMINAN
Satu lagi andalan Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah adalah Pelaminan Melayu yang ditata sedemikian rupa sehingga diharapkan pengunjung akan terbawa pada suasana pernikahan Melayu yang sebenarnya. Di ruang yang khusus diperuntukkan untuk pelaminan ini menggambarkan bahwa adat istiadat pernikahan Melayu tidak pernah dilupakan dan ditinggalkan oleh masyarakat Tanjungpinang yang masyarakatnya terdiri dari berbagai kaum.

Sumber: Brosur 'Museum Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah' (Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Tanjungpinang)

 

Alamat:
Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah
Jl. Ketapang no.2
Tanjungpinang
Kepulauan Riau

Telp. 0771-31388

http://museumtanjungpinang.org

Jam Kunjungan:
Selasa-Minggu 08.30-14.30
Jumat 08.30-11.30

Tiket:
Gratis

 

 

 

 
  Copyright © 2009 Museum Indonesia. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.