Beranda

Kontak

Kontribusi

 

Tahukah Anda...

Hari Museum Internasional diperingati pada tanggal 18 Mei sejak 1977. Tema Hari Museum Internasional 2014 adalah: Museum collections make connections.

 

Kategori Museum

 

  Arkeologi (7)

 

  Benteng (3)

 

  Biologi (9)

 

  Geologi (4)

 

  Lain-lain (8)

 

  Militer (4)

 

  Negeri/Daerah (19)

 

  Pribadi (7)

 

  Sejarah (14)

 

  Seni (7)

 

  Tokoh (14)

 

  Transportasi (3)

   
Publikasi Terkini
 
Pencarian
 

  
Berlangganan Berita
 

  



Museum Mahameru Kabupaten Blora

 

Museum Sang Nila Utama

Pengantar | Komentar | Galeri Foto


 

Pkb_Tepak_Sirih.jpg

KOLEKSI TEPAK SIRIH
MUSEUM SANG NILA UTAMA

 

Salah satu yang menjadi dasar berdirinya Museum Daerah Riau adalah banyaknya benda-benda bercorak budaya maupun benda yang menjadi sumber daya alam yang patut dilestarikan. Apalagi Riau dahulunya merupakan pusat kebudayaan dan pernah berada di puncak kejayaan sebagai kerajaan besar di Indonesia.

Usaha penyelamatan itu dimulai pada tahun anggaran 1977/1978 dengan secara bertahap mengumpulkan benda-benda 'bernilai museum' setelah melalui perjuangan yang panjang, maka pada tahun anggaran 1984/1985 dimulailah pembangunan gedung museum.

Museum Daerah Riau diresmikan oleh Direktur Jendral Kebudayaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Dr. Edi Sedyawati tanggal 9 Juli 1994. Pada saat itu pula nama Museum Sang Nila Utama diresmikan. Nama 'Sang Nila Utama' berasal dari nama seorang Raja Bintan yang berkuasa sekitar abad XIII di Pulau Bintan.

 

Koleksi Museum Daerah Riau
Jumlah koleksi yang dimiliki oleh Museum Daerah Riau sampai tahun 2010 adalah 3.886 koleksi. Koleksi ini terdiri dari berbagai jenis yang keseluruhannya dapat diklasifikasikan menjadi 10 jenis yaitu geologika/geografika (koleksi yang berhubungan dengan geologi dan geografi), biologika (koleksi yang berhubungan dengan biologi), etnografika (koleksi yang berhubungan dengan suku bangsa), arkeologi (koleksi yang berhubungan dengan kepurbakalaan), historika (koleksi yang berhubungan dengan sejarah), numismatika dan heraldika (koleksi yang berhubungan dengan mata uang, stempel, dan tanda jasa), filologika (koleksi yang berhubungan dengan naskah kuno), keramologika (koleksi yang berhubungan dengan gerabah dan keramik), senirupa (koleksi yang berhubungan dengan seni lukis, seni kerajinan, dan seni patung), teknologika/modern (koleksi yang berhubungan dengan teknologi dan rekayasa).

Kegiatan di Museum Daerah Riau
Kegiatan yang dilaksanakan di Museum secara garis besar dapat dibagi menjadi dua yaitu kegiatan yang berhubungan dengan pembinaan museum ke dalam dan kegiatan yang berhubungan dengan masyarakat. Kegiatan yang berhubungan dengan pembinaan museum ke dalam adalah kegiatan-kegiatan peningkatan sarana dan prasarana museum, sedangkan kegiatan yang berhubungan dengan masyarakat adalah interaksi dengan masyarakat umum, seperti pameran, ceramah-ceramah, penyuluhan dan lomba yang bertujuan untuk meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap museum.

 

Fasilitas yang dimiliki oleh Museum Daerah Riau
Selain ruang pameran tetap yang menjadi pusat kunjungan masyarakat, Museum Daerah juga memiliki fasilitas lain sebagai penunjang fungsi museum. Fasilitas tersebut antara lain taman yang dilengkapi sarana bermain, gedung auditorium yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat umum, perpustakaan, dan lain-lain.

Ruang pameran tetap Museum Daerah Riau memiliki luas 1.123 meter persegi dengan bentuk arsitektur tradisional Riau. Ruang pameran terdiri dari dua lantai.

 

Sumber: Brosur 'Museum Daerah Riau Sang Nila Utama'. Pemerintah Provinsi Riau, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, 2011

 

Alamat:
MUSEUM SANG NILA UTAMA
Jalan Jenderal Sudirman 194
Pekanbaru

Telepon 0761 - 334 66

Jam Kunjungan:
Selasa-Kamis 08.00-15.00
Jumat 08.00-11.00
Sabtu-Minggu 08.00-13.00
Senin dan Hari Besar Tutup

 

 

 
  Copyright © 2009 Museum Indonesia. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.